Citilink Kerahkan Armada Cadangan Antisipasi Lonjakan Lebaran

@Rayapos | Jakarta: Maskapai berbiaya murah (LCC) Citilink Indonesia akan mengerahkan armada cadangan berupa dua pesawat Boeing 737-500 dari lima pesawat cadangan yang dimiliki untuk mengantisipasi terjadinya lonjakan jumlah penumpang saat libur Lebaran 2016.

“Citilink Indonesia akan mengajukan izin ‘extra flight’ minimal 136 penerbangan tambahan dan 34.000 kursi ekstra dalam rangka libur Lebaran 2016,” kata Direktur Utama Citilink Albert Burhan dalam keterangan tertulis di Jakarta, Senin.

Adapun rute-rute penerbangan yang ditambah, dia menyebutkan, adalah rute pulang pergi dengan kota asal Jakarta menuju ke kota-kota tujuan yang terkenal padat penumpang seperti Yogyakarta, Medan, Padang, dan Denpasar.

Albert mengatakan penerbangan tambahan tersebut mulai berlaku pada puncak arus mudik Lebaran, yaitu dari 2-14 Juli 2016.

“Dengan rencana pengajuan penerbangan tambahan tersebut, maka Citilink akan terbang 245 kali dalam sehari atau naik sekitar lima persen dibandingkan hari biasa sejumlah 234 penerbangan,” katanya.

Dia menambahkan rute Jakarta-Padang yang biasanya terbang empat kali sehari (dua penerbangan dari Bandara Soekarno Hatta Cengkareng dan dua penerbangan dari Bandara Halim Perdanakusumah Jakarta), akan bertambah dua penerbangan ekstra menjadi enam kali penerbangan dalam sehari.

Sementara itu, untuk rute Jakarta-Denpasar, dari enam penerbangan sehari (dua dari Bandara Halim Perdanakusumah dan empat dari Bandara Soekarno Hatta), akan bertambah dua penerbangan ekstra menjadi delapan kali penerbangan dalam sehari.

Adapun, untuk rute Jakarta-Medan yang biasanya terbang enam kali sehari (empat dari Bandara Soekarno Hatta dan dua dari Bandara Halim Perdanakusuma), akan bertambah satu kali penerbangan menjadi tujuh kali penerbangan sehari.

Terakhir, untuk rute Jakarta-Yogyakarta yang biasanya terbang lima kali sehari (satu dari Bandara Soekarno Hatta dan empat dari Bandara Halim Perdanakusuma), akan bertambah dua kali penerbangan menjadi tujuh kali penerbangan sehari.

Albert menambahkan bahwa pihaknya memperkirakan lonjakan arus mudik dan arus balik pada Lebaran kali ini, justru dapat terjadi jauh hari sebelum puncak arus mudik, mengingat kondisi angkutan udara pada musim lebaran saat ini.

Dia memperkirakan pada puncak arus mudik akan terjadi lonjakan yang signifikan, itu sebabnya Citilink mengerahkan armada cadangan berupa pesawat B737-500 guna memenuhi permintaan pasar.

“Kami menghimbau agar penumpang selama Lebaran sebaiknya membeli tiket pulang pergi guna memastikan agar tidak kehabisan tiket,” pungkasnya.

Saat ini, total armada Citilink berjumlah 42 pesawat yang terdiri dari Airbus A320 (37 pesawat) dan Boeing 737-500 (lima pesawat).

Kementerian Perhubungan mencatat total penumpang selama periode lebaran 2015 adalah sebanyak 17,45 juta penumpang atau berkurang dari periode yang sama tahun 2014 sebanyak 17,73 juta penumpang.[ant]

BAGIKAN

LEAVE A REPLY