Inggris Pulang Lebih Dulu Setelah Takluk Dari Islandia

@Rayapos | Nice: Islandia memberikan salah satu kejutan terbesar dalam sejarah Piala Eropa, ketika mereka secara mengejutkan menang 2-1 atas Inggris pada pertandingan 16 besar pada Senin, yang memicu pelatih Roy Hodgson untuk mengundurkan diri.

Meski derajat sepak bola kedua tim tidak dapat lebih berbeda lagi, Islandia terlihat seperti tim yang lebih baik dalam setiap aspek permainan dan sangat layak untuk meneruskan laju impian mereka pada penampilan perdananya di turnamen ini.

Setelah tertinggal terlebih dahulu akibat penalti Wayne Rooney, mereka menyamakan kedudukan tidak lama berselang melalui Ragnar Sigurdsson dan kembali mencetak gol pada menit ke-18 melalui tembakan Kolbeinn Sigthorsson.

Mereka kemudian dapat bertahan tanpa benar-benar mendapat tekanan keras, ketika Inggris kesulitan memberikan tekanan dan jarang menguji kiper Hannes Halldorsson.

Islandia merupakan negara terkecil yang pernah tampil di turnamen utama, dan penghargaan mereka adalah tiket perempat final melawan tuan rumah Prancis di Paris pada Minggu, di mana hadiah untuk pemenang adalah laju ke semifinal melawan salah satu raksasa Eropa, Jerman atau Italia.

Inggris akan kembali menyaksikan dari rumah, setelah kekalahan yang memperpanjang laju menyedihkan mereka di Piala Eropa, di mana mereka hanya memenangi satu pertandingan fase gugur, melalui adu penalti saat melawan Spanyol pada 1996.

Keunggulan sesaat Semua terlihat berbeda bagi Inggris pada fase awal pertandingan ketika Raheem Sterling dijatuhkan oleh Halldorson, yang membuat Rooney dapat membawa mereka unggul melalui eksekusi penalti.

Keunggulan itu hanya berlangsung kurang dari dua menit, ketika Islandia, yang kerap menggunakan lemparan ke dalam yang panjang sebagai senjata, mencetak gol dari sumber itu.

Lemparan Aron Gunnarsson dibelokkan oleh Kari Arnason kepada Ragnar Sigurdsson, yang tidak terkawal sepenuhnya untuk kemudian menyarangkan gol penyama kedudukan.

Jika pertahanan Inggris dapat dinilai buruk untuk gol tersebut, maka yang terjadi adalah bencana saat gol kedua tercipta, ketika Islandia mendapatkan ruang dan waktu yang mereka inginkan untuk memainkan bola di tepi kotak penalti untuk kemudian dituntaskan oleh Sigthorsson.

Tembakan rendahnya berada dalam jangkauan Joe Hart, namun kiper Inggris itu tidak dapat menahannya dan hanya dapat menyaksikan bola bergulir melewati garis gawang.

Inggris terlihat terkejut dan menghabiskan sisa babak untuk menciptakan peluang, pemain depan dan gelandang serang mereka statis, dan dicemooh oleh para penggemarnya sendiri.

Terakhir kali kedua tim bertemu adalah saat Inggris menang 6-1 pada 2004, namun ini adalah Islandia yang sangat berbeda, yang mengalahkan Belanda pada pertandingan kandang dan tandang pada fase kualifikasi menuju Prancis, dan pada putaran final mampu menahan imbang Portugal, yang tidak beruntung sehingga kemasukan gol penyama kedudukan saat bermain melawan Hungaria dan kemudian mengalahkan Austria untuk finis di peringkat kedua di grup mereka.

Turnamen pertama Setiap orang yang tidak memiliki pengetahuan sebelumnya terhadap sejarah kedua tim dalam menyaksikan pertandingan Senin, akan sulit untuk menemukan tim mana yang merupakan mantan juara dunia dan tim mana yang merupakan negara kecil berisi 330.000 penduduk yang berkompetisi di turnamen utama untuk pertama kalinya.

Inggris memasukkan gelandang Jack Wilshere pada babak kedua dan kemudian penyerang Jamie Vardy, namun permainan operan tim begitu buruk dan pergerakan mereka pun tidak bagus. Pasukan Roy Hodgson kesulitan untuk memberikan tekanan berarti kepada kubu lawannya.

Di sisi lain, pengawalan yang longgar membuat Ragnar Sigurdsson dapat merepotkan Hart melalui tendangan salto.

Pada akhirnya Inggris mengandalkan bola-bola panjang ke kotak penalti, yang dengan mudah mampu dihalau.

Peluit panjang menghasilkan pemandangan luar biasa ketika seluruh pasukan Islandia dan staf pelatih berlari ke sudut lapangan untuk merayakannya dengan para penggemar mereka.

Para pemain Inggris tersungkur, dengan cemoohan, makian, dan siulan, sebelumnya akhirnya meninggalkan lapangan dengan diiringi yel-yel “Anda tidak pantas mengenakan seragam itu.”

Susunan Pemain:

Inggris: Hart; Walker, Cahill, Smalling, Rose; Alli, Dier (Wilshere 46′), Rooney (Rashford 87′); Sturridge, Kane, Sterling (Vardy 60′).

Islandia: Halldorsson; Saevarsson, Arnason, R. Sigurdsson, Skulason; Gudmundsson, Gunnarsson, G. Sigurdsson, B. Bjarnason; Sigthorsson (E. Bjarnason 77′), Bodvarsson (Traustason 88′).

BAGIKAN

LEAVE A REPLY