Presiden Joko Widodo (FOTO: Ist)

@Rayapos | Jakarta – PT Inalum (Persero) telah sepakat dengan PT Freeport Indonesia untuk meningkatkan kepemilikan saham. Semula, kepemilikan saham pemerintah di Freeport Indonesia sebesar 9,36 persen. Kini menjadi 51 persen.

Presiden Joko Widodo pun telah menerima laporan tersebut. Ia pun mengucap syukur atas kesepakatan yang menguntungkan Indonesia itu.

“Saya telah mendapatkan laporan bahwa holding industri pertambangan kita, PT Inalum, telah mencapai kesepakatan awal dengan Freeport pengolahan untuk meningkatkan kepemilikan kita menjadi 51 persen dari yang sebelumnya 9,36 persen. Alhamdulillah,” kata Jokowi di ICE BSD City, Tangerang Selatan, Banten, Kamis (12/7/2018).

Jokowi menjelaskan, negosiasi pencaplokan saham Freeport Indonesia menjadi 51 persen dilakukan dengan cara yang tidak mudah. Sebab, sudah 50 tahun Freeport mengelola tambang di Indonesia dan menguasai kepemilikan sahamnya.

“Tiga setengah tahun yang kita usahakan sangat alot, jangan dipikir mudah, dan begitu sangat intens sekali dalam satu setengah tahun ini. Tapi memang kita kerjain ini diem, karena ini menyangkut negosiasi yang tidak mudah,” ujar Jokowi.

Eksekusi pencaplokan saham ini menjadi tanda bahwa telah tercapai proses pengambilalihan saham Freeport Indonesia hingga 51%.

Penandatanganan dilakukan oleh Direktur Utama Inalum Budi Gunadi Sadikin dan CEO Freeport Mcmoran Ricard Adkerson.

“Dengan ditandatanganinya HoA yang baru saja disaksikan maka telah dicapai proses divestasi, sebagai mana tandatangan HoA yang baru saja dilakukan Inalum dengan Freeport Mcmoran,” kata Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati di Kementerian Keuangan, Jakarta Pusat, Kamis (12/7/2018).