Pengadilan Australia Menangkan Petani Rumput Laut NTT

@Rayapos | Kupang: Pengadilan Federal Australia di Sydney yang dipimpin hakim tunggal Griffiths J dalam amar putusannya, Selasa lalu memenangkan gugatan Daniel Sanda, seorang petani rumput laut asal Pulau Rote, Nusa Tenggara Timur terhadap PTTEP Australasia.

“Ini sebuah kejutan besar, karena Daniel Sanda dinilai hakim Pengadilan Federal Australia berhak untuk mewakili seluruh petani rumput laut di NTT untuk melawan PTTEP Australasia,” kata Ketua Tim Advokasi Petani Rumput Laut asal NTT, Ferdi Tanoni kepada pers di Kupang, Kamis (26/1).

Sekitar 13.000 lebih petani rumput laut asal Pulau Rote dan Kabupaten Kupang, NTT yang diwakili oleh Daniel Sanda, melayangkan gugatan secara “class action” kepada PTTEP Australasia di Pengadilan Federal Australia di Sydney pada 3 Agustus 2016 atas tunduhan pencemaran minyak di wilayah perairan Laut Timor.

Pencemaran itu terjadi akibat meledaknya anjungan minyak Montara di Blok Atlas Barat Laut Timor pada 21 Agustus 2009 yang mengakibatkan usaha budidaya rumput laut di wilayah pesisir kepulauan Nusa Tenggara Timur menjadi gagal total.

Hampir 90 persen wilayah perairan Indonesia di Laut Timor ikut tercemar akibat tumpahan minyak mentah serta zat beracun lainnya dari anjungan Montara yang dikelola PTTEP Australasia asal Thailand itu.

Hingga memasuki tahun ke-7 pada Agustus 2016, Daniel Sanda yang diadvokasi oleh Yayasan Peduli Timor Barat (YPTB) pimpinan Ferdi Tanoni, kemudian mengambil langkah hukum dengan menggugat PTTEP Australasia secara “class action” di Pengadilan Federal Australia di Sydney.

Gugatan “class action” yang dilayangkan Daniel Sanda tersebut sebagai salah satu upaya untuk mendapatkan hak-haknya dari perusahaan pencemar PTTEP Australasia setelah usaha rumput laut tidak lagi menghasilkan.

Tanoni yang juga mantan agen imigrasi Australia itu mengatakan pada Oktober 2016, pihak perusahaan pencemar Laut Timor PTTEP Australasia sempat menolak gugatan Daniel Sanda dan meminta hakim pengadilan federal untuk menolaknya.

Alasan penolakan yang dilajukan PTTEP Australasia itu, karena Daniel Sanda dinilai tidak berhak untuk mewakili dan mengatasnamakan seluruh petani rumput laut di NTT.

Dalam amar putusannya di bawah file nomor 1245 of 2016, kata Tanoni, Hakim Griffiths J setelah mempertimbangkan keberatan yang diajukan oleh PTTEP Australasia serta memperhatikan berbagai bukti yang diajukan pengacara Daniel Sanda.

“Dengan berbagai macam pertimbangan tersebut, maka Griffiths J menolak seluruh keberatan yang diajukan oleh PTTEP Australasia, dengan mendasari pada aturan Mahkamah Agung Northern Territory yang mengakui hak perwakilan itu,” katanya.

Hak-hak perwakilan itu menyebutkan dimana terdapat banyak orang yang mempunyai kepentingan yang sama dalam satu penyebab atau masalah, satu atau lebih dari orang-orang tersebut dapat menggugat atau digugat, dan dapat diizinkan oleh pengadilan atau hakim untuk mempertanhankan kepentingan semua orang.

“Kemenangan para petani rumput laut di Pengadilan Federal Australia itu merupakan sebuah babak baru yang menjanjikan bahwa kebenaran itu pasti akan terungkap demi mendapatkan keadilan bagi semua orang yang menjadi korban pencemaran,” ujarnya.

Menurut Tanoni putusan pengadilan federal yang memenangkan petani rumput laut itu merupakan hal teknis yang sangat penting untuk kelanjutan perkara ini.

Comments

comments

LEAVE A REPLY