Rumah Wakil Ketua KPK, Laode Muhamad Syarif, di Kalibata, Jakarta Selatan, diteror bom molotov dari orang tak dikenal, Rabu (9/1/2019) dini hari.

@Rayapos | Jakarta – Teror di rumah Ketua KPK Agus Rahardjo tidak membuat nyali aparat KPK ciut. “Justru memperteguh semangat kami,” kata Ketua Wadah Pegawai KPK, Yudi Purnomo.

“Teror-teror kepada pimpinan KPK dan pegawai KPK tidak akan pernah menciutkan nyali kami dalam memberantas korupsi di negeri ini, malah justru makin memperteguh semangat kami bahwa korupsi harus dibasmi apapun risikonya,” kata Yudi dalam keterangan tertulis, Rabu (9/1/2019).

Pegawai KPK, kata Yudi, mengecam keras upaya teror terhadap pimpinan KPK.

Di satu sisi, ia berharap Presiden Joko Widodo bisa menjadikan peristiwa ini sebagai momentum mendorong aparat hukum untuk menuntaskan berbagai dugaan teror yang pernah dialami jajaran KPK.

“Aparat kepolisian yang saat ini sedang melakukan olah TKP dapat segera melacak dan menemukan pelakunya,” ujar dia.

Menurut Yudi, hal itu penting, mengingat pelaku teror berpandangan tindakan yang dilakukan oleh mereka sulit diungkap.

Di satu sisi, Yudi melihat potensi ancaman terhadap pimpinan dan pegawai KPK terus terbuka.

Sehingga diperlukan tindakan hukum yang tegas terhadap para pelaku.

Seperti diketahui, dugaan teror di rumah Agus berupa benda mencurigakan yang diduga menyerupai bom. Benda itu ditemukan tergantung di pagar rumah Agus.

Dugaan teror berikutnya berupa serangan bom molotov ke rumah Wakil Ketua KPK, Laode Muhammad Syarif

Bukan bom

Penjaga rumah Agus Rahardjo, Eman, mengatakan, dirinya melihat benda mencurigakan disangkutkan ke pagar rumah yang berisi paralon.

“Saya yang lihat disangkutin di pagar. Isinya paralon. Saya yang lapor ke Polsek Jatiasih,” kata Eman.

Di sisi lain, Kapolsek Jatiasih Kompol Ili Anas mengatakan, saat benda itu dicek, ternyata bukan bom, melainkan paralon yang dibentuk menyerupai bom.

“Kami cek itu bukan bom. Tapi paralon menyerupai bom,” ujar Ili.

Benda mencurigakan itu terdiri dari sebuah rangkaian menyerupai bom paralon berisi baterai, serbuk putih, paku, kabel, detonator, sikring, dan tas berwarna hitam.

Dua bom molotov

Sementara itu, terkait serangan bom molotov di rumah Laode, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan, dari pemeriksaan sementara terdapat dua bom molotov yang dilemparkan pelaku ke rumah Laode.

“Jadi di kediaman Pak Laode ada bom molotov. Ada dua botol isinya bahan bakar, ada dua biji yang dilemparkan. Satu tidak pecah dan masih utuh, yang kedua pecah,” ujar Argo dalam keterangannya, Rabu siang.

Pihaknya tengah memeriksa rekaman kamera CCTV untuk mengidentifikasi para pelaku.

Kepolisian juga telah membentuk tim yang terdiri dari tim Inafis dan Laboratoriun Forensik dibantu Densus 88 untuk mengungkap kasus tersebut.

Tak terkecuali, polisi juga melakukan olah tempat kejadian perkara, meminta keterangan saksi, dan menganalisis alat bukti yang ditemukan di lokasi. (*)

BAGIKAN